Sebuah Catatan Kecil Perjalanan Hidupku

Lorem Ipsum

Rabu, 20 Agustus 2014

kekonyolan ketika ngayogyakarta

Mengunjungi yogyakarta ke 3 kalinya dengan suasana yang berbeda tapi perasaan ketika mengunjungi yogya tetap selalu sama, tidak beruah sedikit pun hanya saja ceritanya yang berbeda.  kali ini sku berangkat dengan seorang temen. dan ini perjalanan backpacker kita yang pertama.
Berangkat dari Wonosobo menuju yogyakarta dengan waktu tempuh sekitar 3-4 jam lamanya, lumayan bikin badan bau bensin. dari wonosbo menuju yogyakarta menggunakan bus yang ke magelang kemudian dilanjut dengan bus jurusan yogyakarta.

Sesampainya di terminal yogyakarta aku melanjutkan perjalanan menuju prambanan menggunakan bus transjogja dengan biaya 3000 rupiah perorang. kita menggunakan bus transjogja 3A turun di bandara dan dilanjutkan dengan transjogja 1A. menurut informasi yang saya baca bahwa transjogja itu berhenti di depan candi prambanan tapi kita sedikit kebingungan dan di buntututi terus oleh tukang becak akhirnya saya menyerah dan bujuk rayu bapak tukang beja itu berhasil menjebak saya untuk naik becak ke tempat candi prambanan. dia bilang jauh loh mba, sekitar 1kg. eh kalau di itung-itung mending jalan kaki ajak, pengiritan hehe.. naik becak 15ribu berdua. karena kita belum salat dzuhur kita meuju musola sekitar candi prambanan, tak berapa lama kita pun menemukan musholanya yang berada di samping pintu masuk candi prambanan. aku kira di musola tersebut gak perlu bayar penitipan sepatu/sendal nyata ketika keluar di tagih, rasanya aneh sekali. setelah itu kita menuju ke tempat masuk candi prambanan. setelah asik foto-foto kita meniggalkan candi dan sebelum pulang kita ke musola dulu untuk menunaikan salat ashar. yang awalnya tadi kita lewat pintu samping kanan sekarang kita lewat depan, menghindari tempat penitipan sepatu/sandal. eh baru saja beberapa menit kita masuk ternyata sepatu kita di pindahin. untungnya ketika kita pergi kita tidak bayar lagi dan gak di tagih juga. hihi


menuju malioboro menggunakan transjogja lagi, untung gak transit lagi. kali ini penumpangnya lumayan banyak jadi aku gak kebagian duduk. setelah beberapa kali melewati halte akhirnya aku kebagian duduk juga disampingnya bule lagi.  Tiba-tiba bule itu nanya ke aku, hmmm.... yang bisa ke tangkep omonganya cuman 'MALIOBORO' oalah.. gue ngejawabnya terbata-bata "i dont speak English" tampaknya bule itu berusaha akan menjelaskan lagi eh keburu ada anak SMA yang ngejawab pertanyaan mereka. huh.. malu juga gak bisa bahasa inggris. Kalah deh sama anak SMA itu. ketika perjalanan ke prambanan juga ci Eka ditanya sama bule, dia cuman jawabnya Yes dong, singkat padat. sedangkan gue, bule itu nanya...mungkin kira-kira mereka ngomong. "saya mau turun di malioboro aku harus berhenti di halte mana?" jleb.. kan lumayan panjang tu ngejelasinya.. 

Sesampainya di halte malioboro eh kejadian konyol pun menghampiri. ketika kita mau turun dari bus tas Eka kesangkut tali di kaki ibu-ibu. lumayan lama buat ngelepasinya dan petugas transjogja juga udah mau marah karena kita menghalangi jalan yang mau turun, ya mau gimana lagi. 

cape setelah seharian melakukan perjalanan dari wonosobo jogjakarta-solo akhirnya kita bisa merebahkan diri di kasur. kita menginap di penginapan pantes, untung saja masih ada kamar kosong. dengan tarif kamar permalam 110.000, fasilitas 2 bed dan kamar mandi di luar. penginepan ini berada di jl sosrokusuman, dekat malioboro. 

Malem ini rencanya jalan-jalan sambil belanja gitu deh. Eka, temen aku mau nyari aksesoris gelang dan baju buat oleh-oleh. kekonyolan pu menghampiri ketika kita berada di salah satu penjual aksesoris, disana ada gelang yang unik -menurut aku- tapi sayang kegedean kalo buat aku. setelah sengit menawar gelag tsb 10.000 dapet 4 aku memutuskan gak jadi beli karena kalau dipikir-pikir percuma beli gelang kalo kegedean alhasil ibu-ibu penjualnya pun agak marah. utung aja temen aku jadi beli gelangnya kalo eggak wah tambah ngamk tu ibu-ibu. mana kita udah lama ngeliat-liat gelangya, nawar pula eh gak jadi kan bikin BT penjual kalau ada pembeli kayak gtu.  masih untung bu kita beli gelangnya *ups maaf bu. 

Proses pencarian oleh-oleh pun lumayan lama karena disetiap kios kita selalu menawar, biasa ibu-ibu.. aku baru tau kalau pedagang disana gak mau di bilang "berapa harga pasnya" katanya lebih baik nawar sekalian dari pada udah dikasih harga pas eh malah masih nawar lagi. hihi... ada juga ibu-ibu penjual yang jutek ketika kita nawar dan ada juga yang ramah. setelah keliling-keliling akhirnya barang yang banyak dibeli adalah di mas-mas yang ramah dan baik. tu kan kita jadi ngeborong barangnya, habisnya mas-masnya ramah dan baik sih. kagak jutek dan judes. 
selama keliling-keliling itu kadang aku ngomong keceplosan pake bahasa sunda kayak manggil, ini berapa teh? makasih teh. makasih bang. lah??? 

selesai belanja lanjut ngisi perut yang keroncongan.. kita menuju angkringan yang di sekitar malioboro. aku pesen gudeg+ayam sedangkan teman aku pesen ikan. kalau makan gudeg emang enak itu di jl wijilan, disana memang pusat gudeg. beda sama yang di angkringan ini. lagi asyik makan pengamen pun berdatangan. memang kalau mau keluar malam di sekitar jogja harus disiapin duit recehan. pengamen pertama temen aku ngasih gope alias 500 perak eh tu pengamet malah ketawa lagi. dasar ya.. 
kata Eka, temen aku "eh malah ketawa lagi, gak bersyukur banget"
"zaman sekarang uang gope buat apaan, gak laku. tapi ya kalau gak mau dikasih gope jangan ngamen ya"
"hooh, gak bersyukur"
pengamen
ke dua. aku sih nyuruh Eka buat cuekin aja, jangan dikasih  tapi karena gandeng tau kan gandeng? berisik. aku kasih uang koin seribu. pengamen ke 3 gak dikasih apa-apa. penghadapi pengamen dengan 3 cara yang berbeda. fuuiihh.. Gak kerasa malam pun semakin larut, mata semakin sayu dan badan semakin loyo. pulang ke penginepan, langsung tidur.

agenda hari ini cuman keliling jogja aja. mengunjungi benteng vredeburg, keraton dan Taman Sari. tidak terlalu banyak cerita ketika mengunjungi benteng vredeburg ini hanya saja salah baca peta lokasi sehingga kita keluar dari benteng. tujunya kita mencari spot 10 yaitu spot foto, aku pikir spot foto itu tempat buat foto-foto yang asik ternyata itu adalah tempat berfoto bersama patung dari para pahlawan atau pun negarawan Indonesia. ketika orang lain masuk ruangan diaroma 2 kemudian ke ruang diaroma 3 kita malah kebalikanya hihi... di ruang diaroma itu terdapat punitur, lukisan dll yang berkaitan tentang sejarah bagaimana kita melawan penjajah.

lanjut ke keraton jogja. yeah.. meskipun sudah mengunjungi keraton tetap saja rasanya masih kurang kalau engga mengujunginya lagi. kita hanya berjalan beberapa menit, kemudian sampai di alun-alun utara.di area alun-alun ini tidak ditumbuhi pohon maupun rumput, hanya tanah. eh ada deng pohon yang tumbuh tetapi hanya 2 saja, seperti membentuk pintu jika kita melihat lurus kedepan maka disanalah pintu keraton jogja. pana-panas gini berjalan di lapang untuk menuju keraton. hmmm... belum lagi ditengah lapang itu beberapa kali kita melakukan vidio syuting, ceileh..

o iya ada yang kelupaan, di tengah perjalanan menuju lapangan jogja, kita mampir di toko buku yang berjejer sepanjang jalan. niatnya mau membeli peta jogja, eh malah.. ya udah gak jadi. karena haus dan persedian air menipis kita memutuskan membeli air mineral disana. daaann.... ketika ditanya berapa harganya 2500 meen. coba bayangin orang di minimarket aja udah 3rb/4rb lah ini, ko murah. saking kagetnya aku sempat nanya 2 kali, 2500 mas? aku kira salah pendengaran eh nyatanya engga. semalam pas waktu makan di angkringan malioboro harga air mineral 1 nya 5rb, ini 5rb bisa dapet 2. apakah ini gara-gara dekat dengan keraton? bisa jadi..mungkin..entahlah.

harga tiket masuk keraton jogja pun cukup terjangkau. akh senangnya rasanya.. seharusnya biar kita jelas informasi tentang keraton jogja ini menggunakan guide tapi lagi-lagi karena takut bayar mahal hanya bisa menguping penjelasan guide yang sedang memandu pengunjung lain. ckckc beginilah jadinya kalo hobi jalan-jalan tapi duit tipis hehe :D

sayang memang kita tidak bisa melihat ke dalam keraton karena sekarang hari biasa jadi di tutup hmm.. ketika diluar pintu kita malah beberapa kali melakuka tepuk tangan yang menjadi bergema atau memantul kembali. itu juga ketika kita asik-asik foto-foto ada seorang guide yang sedang memandu dan menjelaskan bahwa ketka kita betepul tangan maka akan begema dan di dengar ke seluruh keraton. puas foto-foto lanjut ke taman sari yaitu mengunjungi mesjid bawah tanah. keluar dari keraton banyak sekali bapak-bapak yang menawarkan becak untuk menuju mesjid tsb tapi kita dengan gagah kita menolak semuanya, katanya jauh.. tapi kita gak mau ketipu lagi kayak waktu itu di prambanan. aku selalu bilang kita lagi olahraga jadi gak perlu naik becak-olahraga di siang bolong.
ternyata memang lumayan jauh juga apa lagi kalau orang yang gak terbiasa jalan kaki.

Dengan usaha 2 kali bertanya akhirnya sampai juga di mesjid bawah tanah. takjub banget dengan mesjid ini. akhirnya ada juga guide yang mendampingi meskipun akhirnya kami gak bayar beliau. ya habis mau gimana lagi setelah kita mau pulang, dia ilang gitu aja. padahal kasian udah kita suruh foto-foto. Maaf pak asli kita gak bermaksud jahat. sebenarnya kita udah nyari-nyari bapak tapi gak nemu. certanya ketika kita mau pulang, bapak itu udah duluan pergi sedangkan kita terjebak dengan bule-bule yang sedang asyik motret model. nah pas kita bebas dari kerumunan itu, bapaknya gak ada. semoga kita ketemu lagi.

mesjid bawah tanah
pulangnya baru kita naik becak.. dari taman sari ke malioboro plus tempat oleh-oleh cuman 15 ribu. nawarinya sih 30rb tapi kami tolak, lebih baik jalan kaki dari pada naik becak ongkos segitu eh ternyata bapak tukang becak itu mau ngangkut kami dengan ongkos 15rb. kasian juga sama bapak ini, usianya udah tua tapi masih aja kerja keras, aku lihat memang di jogja ini banyak yang jadi tukang becak dan rata-rata usianya udah tua. karena gak tega kita pun akhirnya melebihkan ongkos ke bapak nya jadi tawar-menawar yang sengit itu sebenarnya gak ada artinya.kita benar-benar iklas memberikan uang itu.

Packing trus pulang ke bandung dengan kereta. Dasar konyol jadwal keretanya jam set 8 malam tapi kita udah nongkrongin tuh stasiun dari jam 2 siang. Coba bayangin gimana boringnya aku waktu itu? ckck... dodolnya lagi kita malah menitipkan barang-barang ke penitipan barang yang di stasiun padahal kita belum tentu keluar. beuh ngerogoh kocek yang gak perlu tapi biarlah pengalaman ini membuat kami semakin dewasa dalam melakukan backpackeran. 

Posting Komentar