Pengalaman Waktu Gue OSPEK

Ternyata udah 2 tahun gue jadi mahasiswi di…. Rasanya itu seperti…. Gue jadi keinget ketika pertama kali daftar ke kampus ini, awalnya gak kepikiran sama sekali buat kuliah ngambil jurusan farmasi. Itu bukan gua banget tapi sekarang takdir sudah menjeratku hakhakhak… :D

Hal yang paling ditakutkan ketika masuk sekolah tu adalah dimana masa-masa harus melewati yang namanya ospek, bener gak? Tapi masa-masa itu juga menjadi kesan yang selalu teringat dan menjadi bahan obrolan bersama teman-teman.

Perasaan selama gue melewati kegiatan ini dari SMP, SMA dan  masuk kuliah yang paling miris ceritanya ketika masuk kuliah. Parah bangetlah, dimulai hari pertama gw telat sejam, hari ke dua, ketinggalan ini itu, dan hari terakhir ospek, gue harus mengalami yang namanya antara mimpi dan kenyataan gara-gara para tatib membangunkan kami semua dengan cara menggedor pintu keras banget. Gw gelagapan dan berusaha agar tetap sadar karena dari dulu kalau gw tidur tiba-tiba ada yang ngagetin, kayak tiba-tiba mati lampu aku bakal teriak dan loncat. Kemudian gw mencari kaca mata, nasib menjadi orang yang ngga bisa hidup tanpa kecamata ya kayak gini -__-“ bangun tidur yang pertama keinget dan di cari adalah kecamata. Eeh ternyata gue pake kecamata ketika tidur hehehe…


Kemudian kami semua disuruh menutup mata dengan syal, gara-gara sebelum tidurnya gue ngelepas sepetu alhasil gue jalan tanpa alas kaki karena para tatib itu menyuruh kami cepat-cepat jalan. Dan yang nggak akan gue lupain adalah ketika kami semua di tanya “apakah kalian dingin?” setelah itu para tatib akan menyuruh kami semua untuk skot jam, gara-gara mata gue di tutup, mungkin gerakan gw gak bareng atau ngga sesuai dengan aba-aba para tatib sehingga gue diarahin oleh seorang tatib.. entahlah tapi dia ngarahinnya secara kasar, itu yang gue kurang suka. Setelah itu ada tatib yang nyenggol gue, sumpah itu sakit banget. Apa gak ngeliat gitu, gue di tutup matanya sedangkan loe, matanya gak di tutup,, seenak udel mu *esmosi* tapi ya sudahlah itu sudah berlalu


Selain dari itu mungkin gue kurang suka dengan semua tugas atau barang-barang yang harus kami bawa. Memang sejak ospek pada waktu SMP dan SMA juga kadang nama barang seolah menjadi teka-teki yang harus kami pecahkan. Huuuh… tapi ketika ospek di kampus rasanya barang-barang yang kami bawa terlalu berlebihan, kadang harus double juga. Yang parah di suruh bawa pop mie tapi gak diberi kesempatan buat bikin pop mienya, ngapain coba? Barang-barang itu kadang selalu nyisa dan dibawa lagi kerumah.


Kata mereka ketika memberikan tugas yang bejibun dan aneh itu agar nanti ketika kuliah kita terbiasa dengan tugas yang superr banyak dan padatnya jadwal. Yeeahh untuk urusan itu memang benar juga tapi sedikit hehehe.. karena ketika ospek kita tidak tidur jadi ketika pas masuk materi kita semua terlena oleh khayalan masing-masing tentang betapa empuknya kasur itu, gak jarang juga ada yang ketiduran dan gue juga merasakan yang namanya ngantuuuk banget, kalau ada korek api mungkin gue bakalan menggunakan batangnya buat nahan mata gue yang udah 5 watt

Dan kegiatan yang paling parah adalah ketika harus camping, memang sih itu menjadi kesan yang sangat berbeda karena kebanyakan kegiatanya adalah hiking, games kayak nyebur di kolam wkwkk…. ketika SMP dan SMA mungkin lebih kearah seperti pramuka. Tapi yang aku nggak suka itu ketika SMA. Gamesnya lumayan seru tapi ada cerita yang bikin gue gondok. Gue disuruh ngasih permen lewat mulut, di mulai dari ujung kanan sampe kiri. Nah tibalah giliran gue, gue kan orangnya jijik gitu ya harus nerima permen itu dari mulut orang, iikkhhh.

Permen itu jatuh dan hukumanya semua harus masuk air selama 5 menit (kalau nggak salah) belum juga 5 menit temen gue langsung pingsan dan itu bikin panic dan heboh. Sedangkan waktu ospek kuliah, gue nggak suka ketika di tanya apa itu pemimpin oleh panitianya dan yang sialnya adalah teman gue. Dia kena omelan donk.. abis-abisanlah. gue tau dia itu bisa ngejawab tapi karena takut dia gugup kemudian panitianya marah. Ada lagi, temen gue yang disamping itu senyum ketika panitia cewek tersebut senyum. Habislah dia di maki. Dibilang so kecantikanlah, mungkin maksudnya kaka panitia tersebut takut kesaingin sama dia soalnya dia cantik. Yang aku ngga suka adalah kata-kata “otak kamu di taro dimana hah? Di dengkul? Gitu aja gak bisa.”
Gue rasanya gak usah nyebutin kayak gitu dweh, setidanya dia juga harus punya sopan santunlah sama ade tingkat bukan seenaknya aja. Akh rasanya pengen banget gue ngedebat dia tapi itu bukan solusi yang baik karena gue nggak mau jadi masalah. 


Menurut lo apakah ospek ini bermanfaat? 

Menurut gue sih, ada sih, tapi dikit kebanyakanya gak ada sama sekali. Tapi kalau ospek ditiadakan maka kita semua yang udah senior pasti bakalan bilang. "Ikkh enak banget ya ade tinggkat sekarang mah, ngga kayak kita, dulu yang bla..bla..bla…." oleh karena itu menurut gue ospek ini bakal yang gitu-gitu aja meskipun udah semakin berkurang kesadisanya tapi karena kakak tingkatnya cemburu soalnya dulu dia merasakan banyak penderitaan sedangkan ade tingkatnya nggak. Kadang sih suka dijadiin ajang balas dendam. Tapi ada juga ade tingkat yang memang nyebeeeliiin abis. Dari mulai ngga disiplin, manja dan seabreg alasan lainya. gue aja yang ngeliatnya pengen ngelemparin motor ke kepala ade tingkat yang ngeyell dan manja. mungkin dulu kaka tingkat ngeliat gue juga kayak gitu ya gara-gara gue teelllaaat -__-"



0